Jangan Abai dengan Bencana dalam Unit Terkecil

Al Imran | Rabu, 17-11-2021 | 17:12 WIB | 28 klik | Kab. Pasaman Barat
<p>Jangan Abai dengan Bencana dalam Unit Terkecil<p>

Bupati Pasaman Barat, Hamsuardi memimpi Rakor Gerakan Keluarga Sehat, Tanggap dan Tangguh Bencana, Rabu. (robi irwan)

PASAMAN BARAT (17/11/2021) - Bupati Pasaman Barat, Hamsuardi menilai, Rapat Koordinasi (Rakor) Gerakan Keluarga Sehat, Tanggap dan Tangguh Bencana merupakan kegiatan penting. Selain bencana alam seperti banjir dan longsor, bencana dalam unit terkecil yaitu keluarga juga harus diperhatikan.

"Selain tanggap dan tangguh terhadap bencana besar seperti banjir, longsor dan sebagainya, kita juga harus berpikir sejauh mana kita tanggap bencana untuk diri pribadi dan keluarga sebagai bagian terkecil. Seperti perceraian, kekerasan dalam rumah tangga dan lain sebagainya," ucap Hamsuardi saat memimpin Rakor tersebut, di aula kantor bupati Pasaman Barat, Rabu.

Rakor ini diinisiasi Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKBP3A) Pasaman Barat. Rakor ini juga dihadiri Staff Ahli Bidang Agama, Adrianto, Ketua TP-PKK, Titi Hamsuardi, Ketua GOW, Fitri Risnawanto.


Juga hadir Kadis DPPKBP3A, dr Anna Rahmadia, para Kepala OPD, Kabag, Camat se-Pasbar, Wali Nagari, Ketua Organisasi Wanita beserta Pengurus, PKK Kecamatan dan Nagari, Kepala Puskesmas se-Pasbar, Bidan, Penyuluh dan Petugas KB dan stakeholder terkait lainnya.

Dikatakan Hamsuardi, semua bidang termasuk ekonomi, pendidikan dan kesehatan harus dihadapi dengan tangguh total. Untuk itu, ia berharap, semua pihak dapat mencarikan solusi terbaik dalam memperkuat pembangunan keluarga. Terutama di masa pandemi, target vaksin harus digalakkan untuk mencapai pribadi dan keluarga yang sehat dan tangguh.

Di samping itu, Titi Hamsuardi menyampaikan, tujuan pembangunan keluarga adalah mewujudkan keluarga yang berkualitas yang dibentuk berdasarkan perkawinan yang sah, yang bercirikan keluarga yang sejahtera, sehat, memiliki jumlah anak ideal, harmonis dan bertaqwa kepada Allah SWT.

Pembangunan keluarga, lanjut Titi, menjadi salah satu isu pembangunan nasional yang menekankan pada pentingnya penguatan ketahanan keluarga, perlindungan dan pemberdayaan keluarga sebagai unit terkecil.

"Pembangunan keluarga adalah upaya kita dalam mewujudkan keluarga yang berkualitas, berketahanan, dan sejahtera dalam lingkungan yang sehat pada setiap tahapan kehidupan," ujar Titi Hamsuardi.

Ia menambahkan, adanya tantangan pembangunan keluarga di Kabupaten Pasaman Barat saat ini di antaranya masalah perceraian, masalah stunting, perkawinan usia dini, kemiskinan, kekerasan dalam rumah tangga, kasus hukum pada anak dan penyalahgunaan narkoba.

Untuk itu, dalam meningkatkan pembangunan keluarga yang berkualitas harus diperhatikan oleh semua pihak. Tim Penggerak PKK menyatakan kesiapannya untuk berkolaborasi dalam menyukseskan program pembangunan keluarga, kependudukan dan keluarga berencana (bangga kencana).

Selain itu, dr Anna Rahmadia dalam penyampaian laporan rapat berharap, komitmen para pengelola program Kependudukan, Keluarga Berencana dan Pembangunan Keluarga dapat terwujud, stakeholder dan mitra kerja Kabupaten Pasaman Barat dalam mencapai target dan sasaran tahun 2021 juga dapat terwujud. (pl1)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar