10 Pemantau Isi Siaran KPID Sumbar Ikuti Bimtek di KPI Pusat

Al Imran | Sabtu, 18-12-2021 | 16:36 WIB | 1053 klik | Provinsi Sumatera Barat
<p>10 Pemantau Isi Siaran KPID Sumbar Ikuti Bimtek di KPI Pusat<p>

Wakil Ketua KPI pusat, Mulyo Hadi Purnomo foto bersama dengan Ketua KPID Sumbar, Afriendi Sikumbang, Yumi Ariyati (Wakil Ketua KPID Sumatera Barat) bersama Ardian Yonas (Komisioner Bidang Pengawasan Isi Siaran) dan 10 orang tenaga pemantau isi siaran, foto bersama usai sesi pembukaan bimbingan teknis yang digelar di Jakarta, Sabtu.

JAKARTA (19/12/2021) - Ketua Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Sumatera Barat, Afriendi Sikumbang menegaskan, lembaganya terus berkomitmen untuk meningkatkan kualitas pemantauan siaran di lembaga penyiaran, baik televisi maupun radio yang jadi kewenangan. Yaitu, pengawasan konten lokal pada televisi sistem stasiun jaringan di Sumatera Barat.

"Semoga, bimbingan teknis ini dapat memberi pencerahan dan wawasan baru bagi tenaga pemantau KPID dalam melakukan pemantauan siaran lokal," ungkap Afriendi dalam pernyataan tertulis yang diterima, Sabtu.

Bimbingan teknis yang diikuti 10 orang tenaga pemantau KPID Sumatera Barat itu, pembukaannya digelar di kantor KPI Pusat, Jakarta, Sabtu. Wakil Ketua KPI pusat, Mulyo Hadi Purnomoikut memberikan sambutan sekaligus pemateri kegiatan. Juga hadir mendampingi, Wakil Ketua KPID Sumatera Barat, Yumi Ariyati bersama Ardian Yonas (Komisioner Bidang Pengawasan Isi Siaran)


Menurut Afriendi, masih banyak program siaran yang berpotensi melanggar di lembaga penyiaran. Tetapi, tenaga pemantau harus punya pemahaman yang utuh, terhadap tugas-tugas pemantauan dan pengawasan untuk bisa mengidentifikasi pelanggaran itu.

Potensi Melanggar Jika Tak Pantas

Sementara, Mulyo Hadi Purnomomengapresiasi KPID Sumbar yang mampu mengajak seluruh tenaga pemantau untuk bisa belajar langsung ke KPI Pusat. Tentunya, Bimtek ini sangat penting untuk meningkatkan kualitas pemantauan di Sumbar.

Dalam pemaparannya, Mulyo menjelaskan, siaran televisi secara kasat mata bersifat gratis, tapi sebenarnya tidak. Sebenarnya, mata masyarakat dimanfaatkan untuk menonton sebagai kompensasinya adalah biaya iklan yang dibayarkan pihak pengiklan.

Menurut Mulyo memahami Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3SPS) sebenarnya mudah, sudah ada di kepala tenaga pemantau.

"Jika menurut pikiran kita salah atau tidak pantas, maka sudah berpotensi melanggar karena prinsipnya P3SPS merujuk kepada nilai-nilai moralalitas dan norma sosial yang berlaku di masyarakat," ungkap Mulyo yang juga pengajar Jurusan Sastra Indonesia Fakultas Ilmu Budaya Universitas Diponegoro.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Sumatera Barat, Jasman Rizal yang ikut mendampingi Bimtek tersebut mengapresiasi KPI pusat, bisa memfasilitasi bimbingan teknis pemantauan ini.

Menurut Jasman, keberadaan KPID Sumbar sangat penting bagi pemerintah provinsi dalam mengawasi dan memberi sanksi pelanggaran konten siaran yang ada di lembaga penyiaran. "Ada banyak juga pengaduan-pengaduan kepada kita, terkait siaran TV dan radio," ungkapnya.

"Oleh karena itu, Bimtek ini sangat perlu agar kualitas pemantaunya meningkat. Tenaga pemantau jadi ujung tombak KPID dalam menjalankan tugas pengawasan isi siaran televisi dan radio di Sumatera Barat," tambah Jasman.

Sementara, Yumi Ariyati didampingi Ardian Yonas berharap, kinerja pemantauan isi siaran KPID Sumbar kedepan lebih baik setelah mengikuti bimbingan teknis ini.

"Untuk kesuksesan Bimtek, kita minta Komisioner KPI pusat dan Tim Pemantau Siaran KPI pusat, untuk memberi pencerahan dan konsep teknis pemantauan siaran yang baik. Nantinya, tenaga pemantau kita akan melihat langsung pola dan sistem pemantauan di KPI pusat yang sudah sangat memadai," terangnya. (kyo)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar

Berita Kabar Daerah