Laporkan Kinerja Anggota Fraksi Golkar DPR RI

Pengabdian di Tahun 2021, Darul Siska: Ikhtiar Keluar dari Pandemi

Al Imran | Minggu, 02-01-2022 | 13:26 WIB | 1263 klik | Provinsi Sumatera Barat
<p>Pengabdian di Tahun 2021, Darul Siska: Ikhtiar Keluar dari Pandemi<p>

Anggota DPR RI Komisi IX yang tergabung dalam Fraksi Partai Golkar, Darul Siska, meninjau vaksinasi COVID-19 yang dilaksanakan di Kabupaten Solok.

PADANG (2/1/2022) - Tahun 2021 merupakan tahun kedua Darul Siska menjalani pengabdiannya sebagai Anggota DPR RI Periode 2019-2024 dari Fraksi Partai Golkar, setelah Didilantik 1 Oktober 2019 lalu. Legislator asal Sumatera Barat ini sudah 4 periode berjuang memaksimalkan pengabdian untuk Sumatera Barat melalui DPR RI.

"Saya apresiasi dan memberikan penghargaan setinggi-tingginya pada masyarakat yang memilih dan mempercayai saya. Kepercayaan ini, saya jadikan motivasi setiap langkah dalam menunaikan tugas-tugas kedewanan," ujar Darul Siska dalam pernyataan tertulis yang diterima.

Penghujung tahun 2021, genap sudah dua tahun bangsa Indonesia menghadapi Pandemi Covid19. Dalam rentang waktu itu, kita belum dapat memastikan kapan pandemi ini akan berakhir. "Meskipun demikian, kita harus senantiasa istiqamah bahu membahu bersinergi mengatasi dampak pandemi agar dapat bertahan dan tetap produktif secara sosial dan ekonomi," kata Darul Siska dalam pengantar paparan Laporan Kinerja Tahun 2021 di Padang, Sabtu.


Dalam laporan kinerja yang bertajuk "Ikhtiar Keluar dari Pandemi" Anggota DPR RI Komisi IX tersebut mengungkapkan, Tahun 2020 yang lalu, telah berkontribusi menyalurkan 32.000 paket sembako untuk masyarakat terdampak pandemi COVID-19.

Pada tahun 2021 ini, juga fokus pada pelaksanaan Vaksinasi COVID-19 sebagai salah satu ikhtiar memutus mata rantai penyebaran virus ini di Sumbar.

Berikut laporan kinerja Drs. H. Darus Siska Anggota DPR RI/ Fraksi Partai Golkar Dapil Sumbar 1 selama tahun 2021:

Keluar dari Pandemi

Menurut politis senior Partai Golkar ini, Tahun 2021 ini adalah tahun berat, karena terjadi puncak gelombang COVID-19. Sejak kasus ini pertama dikonfirmasi Maret 2020 lalu, 4, 26 juta masyarakat sudah terinfeksi, 144 ribu orang diantaranya meninggal dunia. Merespon ini, Pemerintah bersama DPR RI terus berupaya membuat kebijakan dan memutus mata rantai penyebaran COVID-19. Salah satu ikhtiar yang dilakukan adalah percepatan Vaksinasi COVID-19.

Vaksinasi telah lama dikenal sebagai salah satu upaya menciptakan kesehatan bagi masyarakat. Dengan melakukan vaksinasi akan meningkatkan imunitas dan menekan penyebaran infeksi sekaligus menimbulkan kekebalan kelompok (herd immunity).

Hanya saja, untuk mencapainya, vaksinasi harus dilakukan terhadap70% populasi masyarakat sesuai dengan rekomendasi WHO. "Saya mempunyai tanggung jawab moral dan mendukung penuh program Vaksinasi COVID-19 sebagai salah satu ikhtiar keluar dari pandemi COVID-19," ujarnya.

Vaksinasi 13.000 Orang

Setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin demikian dirumuskan UUD 1945 sebagai hak-hak konstitusional warga negara Indonesia. Adalah kewajiban negara menyediakan fasilitas pelayanan kesehatan yang layak. Dalam kerangka itu, DPR RI mendukung Pemerintah memulai pelaksanaan Vaksinasi COVID-19 sejak Januari 2021.

Menurut legislator kelahiran Talawi ini, masyarakat perlu mendapat pemahaman yang baik, benar, dan jujur mengenai Vaksinasi COVID-19. Bukan saja untuk meng-edukasi masyarakat agar mau melakukan Vaksinasi, lebih dari itu, masyarakat berhak mendapat informasi terkait keamanan, efikasi, risiko, bahkan aspek halal vaksin.

Masyarakat yang telah memiliki pengetahuan dan pemahaman dapat meneruskan informasi yang bermanfaat bagi keluarga, kerabat, dan komunitasnya. Menghindari kebinasaan merupakan kewajiban setiap muslim dalam rangka menjaga jiwanya.

Bekerjasama dengan kementerian dan lembaga pemerintahan yang menjadi mitra kerja Komisi IX DPR RI, seperti Kementerian Kesehatan, Kementerian Ketenagakerjaan, BKKBN, BPOM, BP2MI, BPJS Kesehatan, BPJS Ketenagakerjaan, serta Polda Sumbar, Darul Siska juga melakukan berbagai kegiatan komunikasi dan edukasi sebagai pemenuhan hak masyarakat akan informasi mengenai vaksin dan vaksinasi.

Kegiatan-kegiatan tersebut diintegrasikan dengan pelaksanaan Vaksinasi COVID-19 di berbagai kabupaten dan kota di Sumbar I. "Alhamdulillah, kegiatan bertajuk 'Vaksinasi Massal COVID-19 Bersama Darul Siska' telah berhasil melaksanakan Vaksinasi COVID-19 kepada masyarakat sekitar 13.000 orang di Sumbar," ujarnya.

Sehat di Tengah Pandemi

Kesehatan merupakan modal utama produktif secara sosial dan ekonomi. Masalah kesehatan mempengaruhi semua aspek kehidupan. Kecenderungan munculnya Penyakit Tidak Menular (PTM) seperti stroke, jantung koroner, kanker, dan diabetes menduduki peringkat tertinggi di Indonesia.

Meningkatnya PTM dapat menurunkan produktivitas sumber daya manusia, bahkan kualitas generasi. Karena itu, menjaga pola hidup sehat harus dilakukan seluruh keluarga Indonesia. Kosumsi makanan bergizi seimbang, istirahat yang cukup, dan olahraga teratur, mesti menjadi pola hidup.

Dalam rangka membangun kesadaran masyarakat tentang hidup sehat, bersama Kementerian Kesehatan RI, Anggota Komisi IX ini secara aktif terlibat dalam Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (GERMAS) dengan melakukan upaya edukasi dan promosi hidup sehat ke berbagai pelosok daerah di Sumatera Barat.

Ia berharap, masyarakat Sumbar senantiasa menjaga pola hidup sehat dan mau memeriksakan kesehatannya secara berkala ke fasilitas kesehatan. Darul mengatakan, selama tahun 2021 ini, telah dilakukan edukasi kepada sekitar 1.700 tokoh masyarakat tentang penerapan pola hidup sehat termasuk menjaga kesehatan di tengah pandemi COVID-19.

Turunkan Stunting

Stunting telah menjadi masalah serius karena tingginya angka prevalensi stunting pada anak yang mencapai 27,6%. Saat ini dan akan diupayakan turun menjadi 14% pada 2024. Stunting merupakan kondisi kurang gizi kronis sehingga mengganggu perkembangan otak pada anak. Salah satu cirinya adalah tinggi badan anak lebih rendah atau pendek (kerdil) dari standar usianya.

Penyebab stunting sangat beragam dan memerlukan keterpaduan aksi yang melibatkan multi-sektoral dalam penanganannya. Upaya pemerintah untuk percepatan penurunan stunting adalah dengan melakukan edukasi kepada remaja putri dan calon pengantin serta pendampingan kepada anak dalam 1.000 Hari Pertama Kehidupan (HPK).

Generasi stunting tidak bisa produktif dan akan menghadapi masalah dalam kelangsungan hidupnya. Di samping itu anak stunting menjadi beban keluarga yang juga menjadi beban bangsa kita di masa yang akan datang.

Di Sumbar sendiri, angka prevalensi stunting masih cukup tinggi dan perlu mendapat perhatian khusus.

Bersama BKKBN, kami terus melakukan sosialisasi Komunikasi Informasi, dan Edukasi (KIE) kepada tokoh-tokoh masyarakat dan para remaja di berbagai kabupaten dan kota di Sumbar. Tercatat sekitar 2.100 orang telah mengikuti edukasi mengenai program pembangunan keluarga dan upaya penanganan stunting.

Lebih lanjut, masih dalam upaya percepatan penurunan stunting, ia bersama Kementerian Kesehatan RI terus mendistribusikan ribuan paket makanan tambahan bagi balita dan ibu hamil ke daerah-daerah rawan gizi buruk di pelosok Sumatera Barat. Makanan tambahan ini diharapkan dapat menambah kecukupan gizi balita dan ibu hamil yang memerlukan.

Keamanan Pangan

Pengawasan obat dan makanan di Indonesia merupakan bagian integral dari pembangunan kesehatan dan perlindungan masyarakat dari obat dan makanan yang berbahaya. Banyaknya obat dan makanan yang beredar di pasaran yang tidak memenuhi standar dan persyaratan berpotensi merugikan atau membahayakan kesehatan manusia. Oleh sebab itu, masyarakat perlu dibekali dengan pengetahuan mengenai keamanan, khasiat, dan mutu, serta nutrisi yang terkandung dalam produk obat dan makanan, kata Darul

Peredaran produk pangan, obat dan kosmetik yang berbahaya bagi kesehatan dikalangan masyarakat Sumatera Barat masih sangat tinggi walaupun berbagai pengawasan telah dilakukan oleh berbagai instansi yang berwenang. Merespon kondisi tersebut, bersama Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) di Padang, memberikan edukasi kepada 4.000 tokoh masyarakat di Sumatera Barat sebagai pelopor untuk mendidik masyarakat menjadi konsumen yang cerdas.

Masyarakat adalah benteng terakhir dalam pengawasan obat dan makanan. Sebagai konsumen, masyarakat harus lebih teliti memilih sebuah produk. Sebelum membeli agar lakukan Cek KLIK (cek kemasan, cek label, cek izin edar, cek kadaluarsa) agar terhindar dari produk obat, makanan, dan kosmetik berbahaya.

Menciptakan Tenaga Kerja Terampil

Sektor ketenagakerjaan merupakan sektor yang terdampak cukup parah akibat pandemi COVID-19, banyak masyarakat kehilangan pekerjaan akibat pemutusan hubungan kerja sehingga memicu ledakan pengangguran.Hal ini menjadi perhatian khusus Anggota Komisi IX DPR RI bersama Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi.

Diungkapkan Darul, Pada tahun 2020, dalam rangka menumbuhkan wirausaha baru, ia membentuk 14 kelompok Tenaga Kerja Mandiri (TKM) yang bergerak di sektor usaha mikro dengan total anggaran yang dikucurkan Rp920 juta.

Tahun 2021 ini, telah dibentuk 73 kelompok usaha ultra mikro dengan modal kerja yang dikucurkan mencapai Rp1,752 miliar. Ia berharap program ini bisa membantu masyarakat keluar dari pandemi sekaligus bisa mengembangkan usahanya sebagai sumber penghasilan keluarga.

Khusus bagi masyarakat yang kehilangan pekerjaan akibat pandemi, bersama mitra kerja, ia telah meluncurkan program Padat Karya Infrastruktur untuk 8 (delapan) kelompok masyarakat. Kegiatan pembangunan yang berfokus pada infrastruktur sederhana di nagari-nagari ini mampu menyerap 320 orang tenaga kerja. Ia berharap melalui program ini bisa meringankan beban masyarakat yang kehilangan pekerjaan dan infrastruktur yang dibangun dapat menunjang perekonomian masyarakat.

Untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja terampil, siap pakai dan berdaya saing dimasa yang akan datang, ia bersama Kementerian Ketenagakerjaan berikhtiar menghadirkan sarana dan prasarana tempat pembentukan tenaga kerja kompeten di Sumatera Barat dengan pembangunan Balai Latihan Kerja Komunitas (BLK Komunitas).

Tahun 2020 lalu, kami telah menghadirkan 7 BLK Komunitas dengan anggaran sebesar Rp. 5,6 milyar. Tahun 2021 ini juga dibangun 7 BLK Komunitas di 7 pondok pasantren di Sumatera Barat dengan anggaran sebesar Rp7 miliar. Melalui program BLK Komunitas ini, ia memiliki harapan besar agar BLK menjadi laboratorium pembentukan tenaga kerja terampil dan profesional di Sumatera Barat yang outputnya bisa bersaing didunia kerja.

Dalam upaya ikut mengatasi kelangkaan lapangan kerja di dalam negeri, ia bersama BP2MI melakukan sosialisasi peluang kerja di luar negeri. Dalam sosialisasi ini juga disampaikan informasi mengenai syarat dan prosedur memanfaatkan peluang kerja di luar negeri dengan aman dan dilindungi secara hukum.

Berikan Beasiswa

Pendidikan adalah bahagian penting dalam pembangunan sebuah bangsa karena melalui pendidikan akan lahir generasi unggul yang memiliki ilmu dan pengetahuan sebagai modal dalam kehidupan dan pembangunan bangsa.

Pandemi COVID-19 tidak saja memunculkan darurat kesehatan, sektor ekonomi dan pendidikan juga mengalami dampak yang sangat serius, banyak usaha dan kegiatan ekonomi harus berhenti sehingga banyak keluarga yang kehilangan penghasilan.

Menurut legislator senior tersebut, kondisi ini berdampak kepada sektor pendidikan karena banyak dari keluarga yang kehilangan pendapatan tersebut tidak mampu lagi memberikan pendidikan bagi anaknya. Persoalan ini menjadi perhatian serius, karena itu ia terus meningkatkan jumlah penerima beasiswa yang sudah berlangsung semenjak 2 tahun lalu.

Semenjak dilantik menjadi Anggota DPR RI, ia selalu menyisihkan penghasilan untuk membiayai beasiswa puluhan anak--anak yang cerdas namun kurang beruntung secara ekonomi, untuk melanjutkan pendidikan di perguruan tinggi.

Generasi Tangguh

Pemahaman tentang nilai--nilai kebangsaan dikalangan generasi muda sebagai generasi penerus bangsa pada dasawarsa ini mulai tergerus. Hal ini tidak terlepas dari kemajuan tekhnologi informasi yang mengalami kemajuan pesat sehingga generasi muda dapat dengan mudah terpengaruh berbagai peradaban, budaya dan gaya hidup yang datang dari luar. Kondisi ini menjadi masalah sekaligus tantangan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

Menurut Darul, sebagai generasi penerus, generasi muda harus dibekali pengetahuan dan pemahaman tentang nilai-nilai luhur yang terkandung dalam 4 pilar kebangsaan kita. Dalam menjalankan tugas dan fungsi sebagai Anggota MPR RI, ia melakukan banyak kegiatan Sosialisasi Empat Pilar Kebangsaan MPR RI kepada kalangan generasi muda, terutama pelajar sekolah menengah tingkat atas di Sumatera Barat. Kegiatan ini bertujuan agar pelajar memiliki pengetahuan tentang nilai-nilai kebangsaan dan kelak bisa tumbuh menjadi generasi penerus yang mampu menjaga pilar kebangsaan di tengah banyak pengaruh negatif yang mengancam keberlanjutan Indonesia sebagai sebuah bangsa.

Ia berharap apa yang dilakukan dapat memberi sumbangsih bagi lahirnya generasi muda yang kelak tidak saja mewarisi kepemimpinan bangsa ini tapi juga menjadi generasi yang konsisten berbuat, bersikap,dan bertindak sesuai dengan nilai luhur yang terkandung dalam Pancasila, UUD 1945, NKRI dan Bhineka Tunggal Ika. (adv)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar