Pedesterian Jam Gadang Steril dari PKL

Al Imran | Selasa, 08-03-2022 | 11:27 WIB | 196 klik | Kota Bukittinggi
<p>Pedesterian Jam Gadang Steril dari PKL<p>

Kepala Satpol PP Bukittinggi, Efriadi. (hamriadi)

BUKITTINGGI (7/3/2022) - Personil Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Bukittinggi diminta lebih humanis dalam menertibkan para pelanggar peraturan daerah (Perda). Untuk itu, pasukan penegak Perda yang kini dikomandoi Efriadi selaku pejabat yang baru dilantik, diminta segera menyiapkan gebrakan.

"Kepada jajaran, saya sampaikan arahan-arahan yang diamanatkan Wali Kota, Pak Erman Safar. Yaitu, melakukan pendekatan yang lebih persuasif dan humanis," sebut Kasatpol PP Bukittinggi, Efriadi usai memimpin apel perdana di kantornya, Senin.

Efriadi menekankan, pihaknya lebih memilih istilah penataan dan pengaturan dibanding sebutan penertiban. Katanya, penertiban hanya akan dilakukan sebagai langkah akhir bagi pelanggar yang tidak mengindahkan kebijakan dan kompensasi yang telah diberikan.


"Saya minta jajaran untuk segera melakukan pendataan para pedagang kaki lima (PKL). Diidentifikasi setiap ketua perkumpulan agar lebih mudah diajak berkomunikasi. Kalau perlu dalam jangka panjang diberikan kartu registrasi," ucapnya.

Efriadi menekankan agar spot-spot tertentu di kota wisata, memang tidak diisi PKL. Salah satunya, kawasan pedesterian Jam Gadang.

"Kami sangat meminta, agar kawasan Jam Gadang steril dari lapak PKL. Untuk beberapa spot lain, karena saya baru menjabat, tentu akan saya pelajari dulu aturan-aturan dan regulasinya," jelas Efriadi.

Ditanyakan tentang pengaturan parkir liar, Efriadi mengaku pihaknya akan segera berkoordinasi dengan Dinas Pergubungan dan stakeholder terkait.

"Kawasan yang dilarang parkir ini, ranah Dinas Perhubungan. Di kawasan Aur Kuning, sudah ada beberapa kendaraan yang digembok, karena berada di area larangan parkir. Untuk penertiban soal parkir liar ini, kami akan kaji lagi zonasinya," sebut dia.

Efriadi menggaransi, pihaknya akan mewujudkan Bukittinggi yang ramah untuk segala kalangan. Penegakan Perda akan dilakukan untuk menciptakan kenyamanan segala pihak terutama wisatawan, tapi tidak mematikan mata pencaharian warga setempat.

"Sesuai arahan pimpinan, Satpol PP diharapkan lebih persuasif dan humanis dalam menciptakan ketentraman kota. Yang melanggar diberikan pembinaan agar pengunjung nyaman datang ke Kota Bukittinggi, tapi dengan tidak menghilangkan sumber ekonomi warga setempat," pungkasnya. (ham)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar