Tingkatkan Mutu dan Kualitas Pelayanan di Posyandu

Al Imran | Rabu, 16-03-2022 | 16:46 WIB | 375 klik | Provinsi Sumatera Barat
<p>Tingkatkan Mutu dan Kualitas Pelayanan di Posyandu<p>

Gubernur Sumbar, Mahyeldi memberikan arahan pada pembukaan Pelatihan Peningkatan Pokjanal, Pokja dan Kader Posyandu di Bukittinggi, Selasa. (humas)

BUKITTINGGI (15/3/2022) - Gubernur Sumbar, Mahyeldi mengatakan, sinergi dan kolaborasi dengan pemerintah dan pemangku kepentingan, akan jadi membuat mutu dan kualitas pelayanan di Posyandu dapat terus ditingkatkan.

"Keberadaan kader Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu) yang tersebar hampir diseluruh daerah hingga ke pelosok desa dan kelurahan, memiliki peran penting dalam peningkatan kesehatan masyarakat, termasuk dalam upaya percepatan penurunan angka stunting di Sumatera Barat," ungkap Mahyeldi saat membuka Pelatihan Peningkatan Pokjanal, Pokja dan Kader Posyandu di Bukittinggi, Selasa.

Melalui pelatihan yang diikuti 150 kader Posyandu yang diinisiasi Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (DPMD) Sumbar ini, Mahyeldi mengharapkan, dapat memotivasi semangat para kader Posyandu untuk meningkatkan mutu dan kualitas pelayanan di posyandu.


"Tentunya hal ini bukan hanya tugas dan tanggung jawab pemerintah dan para kader Posyandu saja, tetapi merupakan tugas dan tanggung jawab semua pihak yaitu pemerintah dan seluruh masyarakat," kata Mahyeldi.

Disampaikan, angka prevalensi stunting di Sumbar mengalami penurunan sebesar 4 persen yang semula berada pada angka 27,3 persen menjadi 23, 3 persen. Melalui peningkatan pelayanan Posyandu, Mahyeldi optimistis, penurunan stunting bisa mencapai 11 persen pada tahun 2024.

Pada kesempatan itu, Mahyeldi juga mengajak para kader untuk bekerjasama dan berkomitmen untuk membebaskan Sumbar dari permasalahan stunting. Ia yakin target tersebut dapat dicapai melalui peningkatan peran Posyandu dengan kegiatan kualitas pelayanannya.

"Tentunya hal tersebut merupakan tanggung jawab kita bersama, untuk meningkatkan pelayanan dan kesejahteraan masyarakat. Kader memiliki posisi yang strategis dalam pencapaian angka indeks dalam membina kader posyandu demi mempercepat angka penurunan stunting di Sumbar," tambahnya.

Sebelumnya, Kepala DPMD Sumbar, Amasrul dalam laporannya menyebut pelatihan dilaksanakan selama tiga hari, pada 14-16 Maret 2022 yang dihadiri 70 orang kader Posyandu, 5 orang Pokja dan 76 orang Pokjanal.

Ia berharap, dengan diadakannya pelatihan ini, diharapkan para kader dapat berperan aktif sebagai penggerak masyarakat untuk datang ke Posyandu. Mengingat, Posyandu merupakan ujung tombak dalam menyampaikan berbagai informasi kepada masyarakat.

"Sudah saatnya Posyandu, tidak hanya sebagai pelayanan kesehatan saja, tetapi sebagai supply side yaitu pengelola layanan kesehatan dasar dan demand side yaitu wadah partisipasi rakyat," harap Amasrul. (kyo)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar

Berita Kabar Daerah