Asobsi Siapkan Program 'Sumbar Bersatu' untuk Atasi Persoalan Sampah

Al Imran | Jumat, 18-03-2022 | 21:39 WIB | 412 klik | Provinsi Sumatera Barat
<p>Asobsi Siapkan Program 'Sumbar Bersatu' untuk Atasi Persoalan Sampah<p>

Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi beraudiensi dengan Ketua Asobsi Wilda Yanti, di istana kompleks gubernuran, Kamis. Juga hadir Debbhy Novianti (Treasury & Partnership Head Tokopedia), Rina Pangeran (Ketua BPD PHRI Sumbar) serta Hermita (BNI). (humas)

PADANG (18/3/2022) -- Gagasan waste management responsibility yang diinisiasi Asosiasi Bank Sampah Indonesia (Asobsi) diapresiasi Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi. Menurut dia, pengelolaan sampah dengan mengedepankan edukasi, lingkungan, sosial dan ekonomi melalui konsep reducing, sorting, utilizing, recycling dan saving itu sangat berarti bagi lingkungan.

"Keinginan Asobsi sangat sesuai dengan agenda dan program yang telah dilaksanakan Pemprov Sumbar untuk pengolahan sampah secara modern yang tidak hanya memindahkan ke tempat pembuangan akhir, tapi juga bisa diolah dan dimanfaatkan sebagai pupuk dan pakan ternak serta bernilai ekonomi tinggi," ungkap Mahyeldi saat menerima audiensi Ketua Asobsi Wilda Yanti, di istana kompleks gubernuran, Kamis.

Dikatakan Mahyeldi, Pemprov sudah mulai melakikan pengolahan sampah pasar yang organik untuk mengurangi sampah di TPA yakni di Kota Payakumbuh dan Limapuluh Kota. "Manfaatnya banyak sekali terutama untuk budidaya maggot," ujar dia.


Mahyeldi berharap dengan sinergi bersama Asobsi, persoalan pengolahan sampah di Sumbar bisa semakin baik, bahkan hingga ke tingkat nagari. Sehingga, selain bisa membuat lingkungan bersih dan sehat, juga diharapkan bisa meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Sebelumnya, Yanti dalam pemaparannya menyatakan kesiapannya membantu Pemprov Sumbar maupun kabupaten kota lainnya dalam pengelolaan sampah, termasuk di nagari-nagari. Sebagaimana telah sukses dilakukan di berbagai daerah lainnya.

"Setiap nagari harus punya lembaga pengolahan sampah yang baik. Sebab sangat banyak manfaatnya dan bisa menambah penghasilan. Kami dari asosiasi siap membantu pemprov maupun kabupaten dan kota menyukseskan program ini. Kita siapkan namanya Sumbar Bersatu (bersih sampah terpadu)," ujar Wilda.

Asobsi, menurut Wilda, juga bersedia membeli produk sampah ekonomis masyarakat, termasuk membantu pemasaran dengan industri jika skala sampah ekonomisnya sudah besar.

Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Sumbar, Siti Aisyah, juga merespon positif berbagai masukan dari Asobsi dan akan menindaklanjuti dengan kerjasama dan kolaborasi.

Selain Asobsi, turut hadir dalam audiensi tersebut Debbhy Novianti (Treasury & Partnership Head Tokopedia) yang juga akan berkontribusi untuk Sumbar dari segi pembinaan UMKM.

Lalu juga hadir Ketua BPD PHRI Sumbar, Rina Pangeran serta Hermita dari BNI yang juga akan menghadirkan program-program yang akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat Sumbar. (kyo)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar