Dedy: Ciptakan Juara Lokal UMKM untuk Mewujudkan 100 Ribu Enterpreneur

Al Imran | Kamis, 31-03-2022 | 22:51 WIB | 104 klik | Provinsi Sumatera Barat
<p>Dedy: Ciptakan Juara Lokal UMKM untuk Mewujudkan 100 Ribu Enterpreneur<p>

Motivator bisnis dan Trainer dari ASB Indonesia, Dedy Vitra Johor. (mangindo kayo)

PADANG (31/3/2022) - Pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) membutuhkan modal 2M untuk bisa naik level ke jenjang yang lebih tinggi. Yaitu Mulut dan Mental. Bukan berupa modal uang sebesar dua miliar rupiah.

"Miskin mental (mental block) yang menyebabkan mulut (marketingskill) pelaku UMKM kita sulit bertumbuh. Soal produk yang dihasilkan urang awak, tak kalah bersaing dengan yang lainnya," ungkap motivator dan trainer bisnis Indonesia, Dedy Vitra Johor di Padang, Kamis.

Dedy sepanjang 2022 ini, dipercaya Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Sumatera Barat untuk jadi salah seorang pemateri pada kegiatan penumbuhan 100 ribu enterpreneur dan women enterpreneur baru yang merupakan program unggulan gubernur Sumatera Barat.


Program unggulan ini, telah tertuang dalam Peraturan Daerah Sumatera Barat No 6 Tahun 2021 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Tahun 2021-2026. Dimana, salah satu misinya adalah Meningkatkan Usaha Perdagangan dan Industri Kecil Menengah serta Ekonomi Berbasis Digital.

Founder Andalas Solusi Bisnis (ASB) Indonesia ini, akan berkeliling 18 kabupaten/kota di Sumbar untuk memberikan perspektif baru terhadap cara pandang (mindset) yang dibutuhkan pelaku UMKM, agar bisa berdaya saing global. Seharian penuh, dia diberikan kesempatan mengubah cara pandang pebisnis UMKM dalam melihat peluang dan tantangan, dalam mengembangkan usaha yang digeluti.

"Dari dua kali coaching bisnis yang telah saya lakukan di Payakumbuh dan Limapuluh Kota, mental block peserta pelatihan sangat kental terasa. Banyak faktor yang menyebabkan ini. Karena itu, pemerintah mesti serius dan fokus untuk mengatasi mental block para pelaku UMKM kita ini," tegas penerima program swisscontact di 2013 lalu itu.

Creator aplikasi Zahir Accounting ini kemudian mencontohkan dengan cara pandang masyarakat secara umum terhadap Bukittinggi sebagai salah satu destinasi wisata unggulan di Sumatera Barat. Mayoritas berfokus pada keindahan destinasi wisata, lezatnya kuliner dan aneka persoalan yang melekat dengan kota seluas 25 Km persegi itu.

"Sebagai pebisnis, cara pandang kita semestinya adalah tentang potensi pendapatan, bukan yang lainnya. Karena, wisatawan yang datang itu, pada prinsipnya adalah orang-orang yang siap untuk menghabiskan uangnya di Bukittinggi. Pertanyaan pentingnya, apa yang mesti kita lakukan, agar uang dikantong wisatawan itu pindah ke kantong kita," terangnya.

"Bagi wisatawan, minimnya parkir di Bukittinggi adalah masalah. Bagi warga Bukittinggi yang bermental pengusaha, jika memiliki halaman yang lapang, dia akan menyewakan lahan itu sebagai tempat parkir. Karena, ini adalah potensi pendapatan. Jadi, masalah bagi orang, merupakan peluang usaha bagi yang mampu melihatnya," terang Dedy memberikan ilustrasi.

Disebutkan Dedy, setiap pelatihan yang akan diisinya, akan diikuti oleh 50 orang pelaku UMKM. Pengalamannya membimbing 2.300 unit bisnis di Indonesia sejak 2009 lalu, menyimpulkan bahwa mengejar kuantitas bukanlah pilihan yang bijak. Karena, membangun bisnis itu lebih banyak cerita gagalnya lebih dulu, ketimbang kisah suksesnya.

"Dari 50 pelaku UMKM yang dilatih itu, tak mungkin semuanya akan langsung sukses. Karena itu, cara pandang pemerintah dalam menciptakan pelaku usaha baru ini mesti ikut diubah. Sebaiknya, pemerintah berfokus dalam menciptakan pelaku usaha yang sukses dalam skala lokal (local champion)," terangnya.

"Para local champion inilah nantinya, yang akan jadi motivator bagi pelaku usaha lainnya di daerah itu, untuk ikut sukses bersama. Karena, urang awak sangat cepat meniru. Apalagi, yang ditiru itu dekat dengan dirinya. Maka, pola Amati, Tiru dan Modifikasi (ATM) akan lebih mudah dipraktekan," tambah alumnus Jurusan Akutansi Fakultas Ekonomi Unand itu.

Dedy menyarankan, dalam mewujudkan 100 ribu enterpreneur dan women enterpreneur itu, Pemprov Sumbar fokus menciptakan local champion yang akan jadi contoh pelaku UMKM lainnya.

"Kita siap mendampingi Pemprov Sumbar untuk mewujudkan local champion itu. Pengalaman dan keterampilan kita, telah teruji untuk itu," terangnya. (kyo)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar

Berita Kabar Daerah