Nevi Zuairina Proyeksikan Bantuan Irigasi Pertanian di Dua Nagari

Al Imran | Sabtu, 20-08-2022 | 13:08 WIB | 370 klik | Provinsi Sumatera Barat
<p>Nevi Zuairina Proyeksikan Bantuan Irigasi Pertanian di Dua Nagari<p>

Anggota DPR RI dapil Sumatera Barat II, Hj Nevi Zuairina dialog dengam konstituen di kawasan wisata agro bisnis 'Ngalau Tabuak' yang terletak di Nagari Sitanang.

LIMAPULUH KOTA (19/8/2022) - Anggota DPR RI dapil Sumatera Barat II, Hj Nevi Zuairina, di Kabupaten Limapuluh Kota akan mengadvokasi pembangunan Irigasi tersier yang salah satunya diperuntukkan aktivitas pertanian.

Dalam waktu dekat ini, ada dua titik irigasi di dua nagari yang diprioritaskan untuk dibantu.

Nevi melakukan lawatan ke dua nagari di Kecamatan Lareh Sago Halaban, guna menjangkau serta menyerap aspirasi masyarakat terkait kebutuhan pembangunan di wilayah Kabupaten Limapuluh Kota.


"Kunjungan saya kali ini sengaja dilaksanakan di luar kunjungan kerja resmi anggota DPR RI, dimaksudkan agar dapat lebih membaur dengan masyarakat," ungkap Nevi.

Namun demikian, terang dia, memang sudah kewajiban Anggota DPR untuk selalu mendampingi daerah pemilihannya dengan terjun ke masyarakat agar selalu mendapatkan info terbaru kejadian dan kebutuhan masyarakat yang diwakili.

"Sehingga, bisa menjadi jembatan komunikasi dengan pemerintah selaku eksekutif," kata Nevi usai berdialog dengan tokoh masyarakat.

Anggota DPR RI yang kini duduk di Komisi VI ini menerangkan, kunjungan dua titik irigasi ini Lokasi pertama yakni kawasan wisata agro bisnis 'Ngalau Tabuak' yang terletak di Nagari Sitanang.

Di sana, Nevi disambut oleh tiga wali nagari, yakni Wali Nagari Sitanang, Hardison Dt Tulahir, Wali Nagari Batu Payuang, Al Aswandi serta Wali Nagari Ampalu, Asrizal hingga puluhan masyarakat.

Pada kunjungan ini, legislator perempuan dari PKS ini tampak didampingi oleh anggota DPRD Limapuluh Kota fraksi PKS, Zukron.

Adapun lokasi kedua yang dikunjungi Nevi Zuairina, yakni saluran irigasi pertanian di salah satu jorong Nagari Batu Payuang.

Di sana, Al Aswandi menyebut, saluran irigasi sepanjang hampir ratusan meter mengering, akibat bagian sisi-sisinya mengalami banyak kebocoran.

"Tali bandar irigasi ini sudah banyak bocor dan harus segera dilakukan perbaikan. Masyarakat kita yang lahan sawahnya berada di sini jadi kesulitan bertani," terangny.

"Sehingga, terpaksa menanami jagung, karena tidak bisa memanfaatkan air irigasi untuk sawah," jelas Nevi berdasar keterangan yang ia dapatkan dari warga dan tokoh setempat yang berada di perbatasan Sumbar-Riau.
Mendengar masukan wali nagari, Nevi Zuairina yang merupakan anggota Legislator Sumatera Barat, mengaku bakal memperjuangkan aspirasi tokoh masyarakat dan para wali nagari khususnya di kecamatan Lareh Sago Halaban.

Hal tersebut, menjadi tanggung jawab baginya sebagai wakil rakyat untuk memperjuangkan hak konstituen.

"Ini akan saya jadikan catatan untuk usulan prioritas ke pemerintah serta kementrian terkait, karena tadi sudah kita lihat sendiri bagaimana kondisinya."

"Mudah-mudahan, Insya Allah nanti kita proyeksikan bantuan buat pengerjaan proyek jalan dan irigasi," tutup Nev Zuairina. (vri)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar

Berita Provinsi Sumatera Barat