Unand Gelar Konferensi Kewirausahaan dan Kepemimpinan di Sumatera Barat

Nevi Zuairina: Target Penambahan 1,5 Juta Wirausahawan Baru itu Tak Mudah

Al Imran | Jumat, 09-09-2022 | 19:34 WIB | 120 klik | Provinsi Sumatera Barat
<p>Nevi Zuairina: Target Penambahan 1,5 Juta Wirausahawan Baru itu Tak Mudah<p>

Anggota DPR RI asal Sumatera Barat II, Hj Nevi Zuairina.

PADANG (9/9/2022) - Anggota DPR RI asal Sumatera Barat II, Hj Nevi Zuairina menilai, perguruan tinggi berperan penting dalam mewujudkan pertumbuhan wirausaha nasional. Karena, kampus melahirkan sumber daya manusia (SDM) mumpuni dan berkualitas dalam mempersiapkan diri untuk terjun di berbagai sektor mulai dari ilmu pengetahuan hingga kewirausahaan.

Hal itu dikatakan Nevi saat jadi pembicara pada Konferensi Internasional yang digelar Universitas Andalas, Padang. konfrensi ini digelar bekerjasama dengan berbagai lembaga termasuk Kementerian BUMN.

"Masalah yang umumnya dihadapi oleh negara berkembang seperti Indonesia adalah tingginya tingkat kemiskinan dan pengangguran, rendahnya tingkat kesejahteraan dan pendidikan, mahalnya harga pangan dan kesehatan. Cara untuk mengatasi masalah-masalah tersebut salah satunya diperlukan peran kewirausahaan dalam perekonomian Indonesia yang diampu oleh SDM berkualitas lulusan perguruan tinggi," urai Nevi.


Politisi perempuan Sumbar yang duduk di Komisi VI ini menjelaskan, lapangan kerja baru yang diwujudkan oleh lulusan perguruan tinggi, diharapkan dapat mengurangi pengangguran dan kemiskinan sehingga bisa meningkatkan kesejahteraan rakyat. Bila kondisi ini dapat diwujudkan, akan membantu perputaran perekonomian di Indonesia.

Nevi menambahkan, Untuk mendorong perwujudan kewirausahaan, pemerintah telah menyiapkan berbagai dukungan seperti program pelatihan, dukungan akses pembiayaan yang murah hingga pendampingan untuk UMKM naik kelas.

"Pembiayaan selama ini menjadi tantangan yang kerap ditemui pelaku UMKM. Oleh sebab itu pemerintah menyediakan akses dana murah seperti Kredit Usaha Rakyat (KUR) dengan suku bunga relatif kecil yakni 3%."

"Sementara, untuk koperasi tersedia pendanaan khusus dari Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) yang merupakan Badan Layanan Umum di bawah koordinasi Kemenkop UKM," kata Nevi menjabarkan.

Nevi yang juga anggota Badan Anggaran DPR ini menerangkan, target penambahan wirausaha baru hingga 1,5 juta tidaklah mudah. Untuk itu, dibutuhkan kerjasama dan sinergi dengan berbagai pihak termasuk dengan perguruan tinggi.

Sehingga, menurutnya, semua pihak perlu mendorong peningkatan wirausaha di Indonesia sehingga di tahun 2022, rasio kewirausahaan dapat meningkat menjadi 3,75%.

"Saya berharap, kita semua berharap, jumlah wirausahawan muda di Indonesia makin meningkat dipasok oleh perguruan tinggi. Jika ini terealisasi, makan akan banyak terbuka lapangan kerja baru dan berdampak pada perbaikan ekonomi," tutup Nevi Zuairina. (vri)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar