Nevi Zuairina: Beri UMKM Subsidi melalui Himbara

Al Imran | Sabtu, 17-09-2022 | 10:02 WIB | 207 klik | Nasional
<p>Nevi Zuairina: Beri UMKM Subsidi melalui Himbara<p>

Anggota Komisi VI DPR Fraksi PKS, Nevi Zuairina.

JAKARTA (16/9/2022) - Anggota Komisi VI DPR Fraksi PKS, Nevi Zuairina pada saat RDP Komisi VI dengan Dirut Bank HIMBARA (Himpunan Bank Milik Negara) mengatakan, HIMBARA mampu memberi backup penuh kepada UMKM.

Salah satu yang sangat efektif dalam memberi sokongan kepada UMKM dari bank pemerintah adalah menurunkan suku bunga atau subsidi bunga.

"Dari berbagai performa positif yang dimiliki Himbara, saya memberi ulasan yang perlu di implementasi di lapangan, bahwa bagaimana upaya lembaga ini mendukung pengembangan UMKM melalui penyaluran program-program baik bantuan Pemerintah maupun kredit berbunga rendah," tutur Nevi.


Politisi PKS ini menjabarkan, beberapa bank milik pemerintah, memiliki pertumbuhan kinerja positif di tengah kondisi perekonomian dunia yang masih penuh dengan tantangan.

Ia mencontohkan BRI yang memiliki portofolio kredit UMKM tercatat tumbuh sebesar 9,81% dari Rp837,82 triliun di akhir Juni 2021 menjadi Rp920 triliun di akhir Juni 2022.

Hal ini menjadikan proporsi kredit UMKM dibandingkan total kredit BRI terus merangkak naik, jadi sebesar 83,27%.

"Saya berharap, porsi UMKM ini bukan saja BRI yang memiliki konsentrasi besar, namun semua Himbara juga dapat memberikan akses yang sama," harap Nevi.

"Kita ketahui, UMKM ini meskipun skalanya tidak besar, namun jumlahnya se Indonesia sangat besar yang jadi tulang punggung ekonomi nasional," tambah dia.

Legislator asal Sumatera Barat II ini meminta, di era Industri 4.0 saat ini, Himbara dapat selalu mempersiapkan diri untuk menghadapi tantangan digitalisasi di industri perbankan.

Hal ini menjadi sangat mendesak Mengingat banyak celah cyber crime ketika industri perbankan mulai melakukan digitalisasi.

"Himbara merupakan instrumen ekonomi dari pemerintah untuk rakyat. Untuk itu, Himbara mesti menjadi pemberi solusi bagi kebutuhan masyarakat Indonesia keseluruhan di semua sektor."

"Khusus pada pelaksanaan program PEN, saya minta ketepatan data penerima manfaat dari program PEN yang disalurkan melalui Bank Himbara diperhatikan," tukasnya.

"Karena, ketepatan data penerima bantuan merupakan suatu hal yang sangat krusial. Jangan sampai penyaluran program bantuan tidak tepat sasaran, sehingga rakyat juga yang akan dirugikan," tutup Nevi Zuairina dalam penyampaian pandangan di rapat. (vri)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar