Forum UMKM Ajak Publik Tak Terpancing Penggiringan Opini Penolakan Pembangunan Awning

Al Imran | Kamis, 13-10-2022 | 16:38 WIB | 394 klik | Kota Bukittinggi
<p>Forum UMKM Ajak Publik Tak Terpancing Penggiringan Opini Penolakan Pembangunan Awning<p>

Massa aksi demo damai PKL di depan kantor DPRD Bukittinggi membentangkan poster penolakan di lokasi parkir, Kamis. (hamriadi)

BUKITTINGGI (13/10/2022) - Setelah sebelumnya ada dugaan sebanyak sembilan anggota DPRD Kota Bukittinggi menolak pembangunan awning tidak lah benar. Posisi para anggota dewan itu sebagai wakil rakyat sebenarnya adalah netral, yang bahkan telah menyetujui anggaran pembangunan awning di Jl Minangkabau.

Hal itu terungkap dari hasil audiensi antara Forum UMKM Kota Bukittinggi dan Forum Warga Biasa dengan DPRD Bukittinggi, pada aksi dukungan terhadap pembangunan awning di Jl Minangkabau, Kamis.

Dalam audiensi bersama anggota dewan itu, langsung dipimpinan Ketua DPRD Bukittinggi, Beny Yusrial dan dihadiri para anggota dewan lainnya.


Saat audiensi itu terungkap, video viral dan banyak diperbincangkan warga di Bukittinggi ada sembilan anggota dewan yang menyatakan penolakan, tidak benar adanya. Posisi anggota dewan sebenarnya netral.

"Setelah diklarifikasi, saya bersama warga Pedagang Kaki Lima (PKL) tergabung juga dengan Forum Warga Biasa, ingin mengajak dan mengingatkan kepada seluruh warga Bukittinggi, agar tidak terpancing oleh pengiringan opini publik segelintir orang yang memiliki kepentingan," ujar Ketua Forum UMKM Bukittinggi, Ilham Randy Martha.

Ilham juga menyampaikan untuk perihal kelanjutan pembangunan awning, sudah dijelaskan dalam audiensi dengan dewan, yakni tetap berjalan.

Hal tersebut ucapnya lagi, karena DPRD hanya memiliki tiga fungsi dalam menjalankan kewenangan, dan tidak bisa menghentikan proyek yang telah ditenderkan.

Ilham menyerukan ancam kepada sembilan anggota dewan bila melakukkan penolakan anwing, bakal tidak dipilih pada Pemilihan Legislative (Pileg) di 2024 mendatang.

Ilham juga menyampaikan, kepada semua semua pihak agar sepakat untuk mengawal proses pembangunan awning sampai selesai.

Selain itu, paparnya, akan mendukung serta membackup penuh anggota dewan dan Pemko dalam melaksanakan pembangunan awning.

"Untuk para pihak dan provokator, jangan mengadu-domba dan memperkeruh suasana yang sudah kondusif. Mari duduk bersama. Siapa yang memperkeruh suasana, kami minta untuk diamankan," ujarnya.

Untuk sama-sama diketahui, FORUM UMKM Bukittinggi menaungi lebih dari 7.000 UMKM, yakni terdiri dari para pedagang kaki lima, onlineshop, usaha rumahan se-kota Bukittinggi.

"Kami siap untuk memberikan perubahan ekonomi warga didukung dengan fasilitas yang memadai," tegasnya.

Bukan Menolak

Ketua DPRD Bukittinggi, Beny Yusrial dikesempatan itu menyampaikan, dewan sebagai wakil rakyat akan menyampaikan aspirasi masyarakat kepada pemeritahan.

Anggota dewan pada kesempatan itu, juga menyampaikan bahwa, untuk perihal kelanjutan pembangunan awning, sebagaimana tadi dijelaskan tetap berjalan.

Karena, DPRD memiliki 3 fungsi dalam menjalankan kewenangan, tidak bisa menghentikan proyek yang telah ditenderkan.

Pada intinya, DPRD Bukittinggi mendukung program pemerintahan, selama itu bisa mengakomodir kepentingan rakyat Kota Bukittinggi yang indah dan nyaman.

"Kita bersama solid bersama warga dan pemko untuk satu tujuan mengakomodir para pedagang untuk berjualan serta mewjujudkan tata kelola dan keindahan Bukittinggi," paparnya.

Wakil Ketua DPRD, Nur Asra dalam kesempatannya menjelaskan, dewan posisinya tidak menolak pembangunan awning, malahan dewan menyetujui anggaran pembangunan awning pada saat pembahasan di Banggar.

"Waktu pertemuan dengan dewan yang saat itu saya sebagai pimpinan rapat, bukan menolak pembangunan awning tapi diminta sementara dihentikan, karena akan ada potensi konflik vertikal antara sesama pedagang," ungkapnya. (ham)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar