Ini Imbauan IDAI Terkait Kasus Ginjal Akut pada Anak

Al Imran | Rabu, 19-10-2022 | 20:22 WIB | 257 klik | Nasional
<p>Ini Imbauan IDAI Terkait Kasus Ginjal Akut pada Anak<p>

Ilustrasi.

JAKARTA (19/10/2022) - Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menerbitkan imbauan yang ditujukan pada fasilitas pelayanan kesehatan dan masyarakat, terkait gangguan ginjal akut pada anak melalui surat tertanggal 19 Oktober 2022.

Dalam surat IDAI yang ditandatangani Ketua IDAI dr. Piprim Basarah Yanuarso, Sp.A(K) dan Dr. dr. Hikari Ambara Sjakti, Sp.A(K) (Sekretaris Umum) itu, juga menganjurkan orang tua untuk menghindari pemberian obat sirup paracetamol bagi anak yang mengalami demam, sebagai bentuk kewaspadaan terhadap gangguan ginjal akut.

"Dugaan dari Gambia, Afrika, ada kandungan dietilen glikol dan etilen glikol pada sirup obat. Untuk kewaspadaan dini, kita hindari dulu obat sirup sembari diawasi ada tidaknya obat itu di Indonesia," kata dr Piprim Basarah Yanuarso dalam surat imbauan yang dirilis Rabu.


IDAI juga menujukan imbaunya pada para tenaga kesehatan dan masyarakat sebagai antisipasi gangguan ginjal akut.

Imbauan IDAI Bagi Tenaga Kesehatan dan Rumah Sakit

  • 1. Tenaga kesehatan menghentikan sementara peresepan obat sirup yang diduga terkontaminasi etilen glikol atau dietilen glikol sesuai hasil investigasi Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI dan juga Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).
  • 2. Bila memerlukan obat sirup khusus, misalnya obat antiepilepsi atau lainnya yang tidak dapat diganti sediaan lain, konsultasikan dengan dokter spesialis anak atau konsultan anak.
  • 3. Jika diperlukan, tenaga kesehatan dapat meresepkan obat pengganti yang tidak terdapat dalam daftar dugaan obat terkontaminasi atau dengan jenis sediaan lain seperti suppositoria atau obat puyer dalam bentuk monoterapi.
  • 4. Peresepan obat puyer monoterapi hanya boleh dilakukan oleh dokter dengan memperhatikan dosis berdasarkan berat badan, kebersihan pembuatan, dan tata cara pemberian.
  • 5. Tenaga kesehatan diimbau untuk melakukan pemantauan secara ketat terhadap tanda awal gangguan ginjal akut, baik rawat inap atau rawat jalan.
  • 6. Rumah sakit mengingatkan kewaspadaan deteksi dini dan secara kolaboratif mempersiapkan penanganan kasus gangguan ginjal akut.

Imbauan IDAI Bagi Masyarakat

  • 1. Masyarakat untuk sementara waktu tidak membeli obat bebas tanpa rekomendasi tenaga kesehatan sampai didapatkan hasil investigasi menyeluruh oleh Kemenkes dan BPOM.
  • 2. Masyarakat hendaknya tetap tenang dan waspada terhadap gejala gangguan ginjal akut seperti berkurangnya atau tidak adanya buang air kecil (BAK) secara mendadak.
  • 3. Orang tua sebaiknya mengurangi aktivitas anak-anak, khususnya balita, terutama yang memaparkan risiko infeksi seperti kerumunan, ruang tertutup, dan tidak menggunakan masker.

Jika orang tua dan tenaga kesehatan memiliki pertanyaan tentang gangguan ginjal akut, silakan menghubungi Hotline IDAI (hanya menerima chat): +62 888 1999 666.

Layanan terbuka mulai pukul 09.00 sampai 13.00 WIB, akan dibalas dalam jangka waktu maksimal 3x24 jam. (kyo)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar