KPK Hadirkan 24 Pimpinan OPD dan Pasangannya demi Cegah Perilaku Koruptif

Al Imran | Rabu, 09-11-2022 | 21:43 WIB | 150 klik | Provinsi Sumatera Barat
<p>KPK Hadirkan 24 Pimpinan OPD dan Pasangannya demi Cegah Perilaku Koruptif<p>

Asisten Administrasi Umum, Andri Yulika memberikan sambutan pada Bimbingan Teknis (Bimtek) Keluarga Berintegritas bagi Pejabat Eselon I dan II di lingkungan Pemprov Sumbar, di Padang, Rabu. (humas)

PADANG (9/11/2022) - Direktur Pembinaan Peranserta Masyarakat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Brigjen Pol Kumbul Kusdwijanto Sudjadi menilai, kejahatan korupsi pada dasarnya merupakan pilihan hidup. Hari ini tidak korupsi, besok belum tentu.

"Korupsi diibaratkan adalah dua sisi mata uang, yang sebelah kesempatan, yang sebelah lagi adalah korupsi. Dua hal tersebut saling mengintai," ungkap Brigjen Kumbul pada Bimbingan Teknis (Bimtek) Keluarga Berintegritas bagi Pejabat Eselon I dan II di lingkungan Pemprov Sumbar, di Padang, Rabu.

Dikatakan, jika hari ini ada yang tidak korupsi karena tidak punya kesempatan dan kewenangan, bisa jadi saat memiliki kedua hal itu, terbuka kesempatan bagi dirinya untuk melakukan korupsi atau tidak.


"Itu merupakan pilihan. Sebuah pilihan didasarkan adalah sebuah keyakinan, dari keyakinan akan timbul niat, dari niat timbul dua kegiatan, melakukan atau tidak melakukan," ujarnya.

"Oleh sebab itu, supaya kita memiliki keyakinan untuk tidak korupsi makanya kami hadir kesini, dalam rangka mengingatkan tentang pentingnya meningkatkan nilai keluarga yang berintegras, melalui penanaman nilai-nilai anti korupsi," lanjutnya.

Mewakili Gubernur Sumbar, Asisten Administrasi Umum, Andri Yulika mengingatkan, bahwa penguatan antikorupsi di lingkungan keluarga merupakan hal penting yang harus dilakukan guna mengendalikan dan mengurangi korupsi dengan mencegah atau mengingatkan keluarga dalam kegiatan yang mengarah pada tindak pidana korupsi serta mengembangkan sikap menolak secara tegas terhadap segala bentuk tindakan koruptif.

"Diharapkan, setelah kegiatan ini Bapak dan Ibu mampu untuk mengedukasi anak-anak kita terutama para generasi penerus bangsa," kata Andri Yulika.

Andri berharap, setelah kegiatan ini selesai para Pejabat Eselon I dan Eselon II mampu untuk mengedukasi para generasi penerus bangsa, dalam pemberantasan korupsi. Para pejabat daerah beserta pasangan, harus dapat jadi contoh bagi para staffnya serta masyarakat luas dan berkomitmen pada prinsip-prinsip anti korupsi untuk menghindari tindakan KKN.

"Penguatan antikorupsi di lingkungan keluarga merupakan hal penting yang harus kita lakukan guna mengendalikan dan mengurangi korupsi dengan mencegah ataupun mengingatkan keluarga dalam kegiatan yang mengarah pada tindak pidana korupsi, serta mengembangkan sikap menolak secara tegas terhadap segala bentuk tindakan koruptif," imbuh Andri Yulika.

Kegiatan ini dihadiri para Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama dengan membawa pasangan suami atau istri masing-masing. Seluruh peserta juga menggunakan dress code khusus yang diberikan panitia penyelenggara.

Sebanyak 24 Kepala Organisasi Perangkat Daerah dilingkup Pemprov Sumbar, hadir dalam Bimtek Keluarga Berintegritas ini. (kyo)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar