Finorita Fauzi Dilantik jadi Ketua IKA FPUA Jabodetabek, Ini Harapan Gubernur Sumbar

Al Imran | Senin, 21-11-2022 | 19:20 WIB | 155 klik | Nasional
<p>Finorita Fauzi Dilantik jadi Ketua IKA FPUA Jabodetabek, Ini Harapan Gubernur Sumbar<p>

Gubernur Sumbar, Mahyeldi melantik Ketua DPD IKA FPUA Jabodetabek periode 2022-2026, Finorita Fauzi, bankir senior BSI beserta jajaran pengurus, di Jakarta, Ahad. (humas)

JAKARTA (20/11/2022) - Ketua DPP Ikatan Alumni Fakultas Pertanian Universitas Andalas (IKA FPUA), Mahyeldi lantik Dewan Pengurus Daerah (DPD) IKA FPUA Jabodetabek periode 2022-2026, di Jakarta, Ahad. Pelantikan dihadiri senior, yunior dan para pengurus Alumni FPUA Jabodetabek periode sebelumnya.

Pada kesempatan tersebut, Mahyeldi menyampaikan beberapa pesan pada pengurus dan alumni FPUA yang hadir. Beliau berpesan untuk terus mempertahankan soliditas. Data alumni harus terkelola dengan baik oleh pengurus. Dari data tersebut bisa dilakukan prediksi dan proyeksi apa yang baik dilakukan ke depan.

"Peran alumni ke depan salah satunya mempersatukan potensi yang ada. Bagaimana kemudian mengkoordinasikannya," ujar Mahyeldi yang juga gubernur Sumbar.


Penyedian pangan sebagaimana pesan presiden, lanjut Mahyeldi, jadi titik sentral kebijakan pemerintah ke depan yang tantangannya cukup berat. Peran alumni ditantang bagaimana mengambil peran tersebut dan ikut bertanggung jawab untuk kejayaan bangsa.

"Kepengurusan IKA FPUA Jabodetabek harus kokoh. Karena, Jabodetabek adalah gudang informasi, peluang dan orang-orang hebat ada di sini. Nah, bagaimana kemudian peluang itu digerakkan, bisa berdampak pada alumni yang pada akhirnya berdampak pada bangsa ini," ujarnya.

Pada kesempatan tersebut, Ketua DPD IKA FPUA Jabodetabek periode 2022-2026, Finorita Fauzi, mengungkapkan, bahwa program atau pekerjaan rumah yang akan dijalankan oleh sebanyak 68 orang personil pengurus ke depan, tentu cukup berat.

Namun, hal itu akan jauh menjadi lebih mudah jika terbangun suasana dan komunikasi yang baik antar pengurus dalam menjalankan amanah organisasi.

"Hari ini dilakukan pelantikan kepengurusan sekaligus ajang silahturahmi antar pengurus dan alumni FPUA, media untuk saling berbagi kabar dan informasi," ujar bankir senior di PT Bank Syariah Indonesia (BSI) tersebut.

Fifin, demikian biasa disapa, berharap, kegiatan pelantikan pengurus hari ini menjadi awal yang baik. Dan menjadi dasar operasional untuk menggerakkan organisasi dengan lebih baik, bersemangat dan gembira.

Selama ini, alumni FPUA sudah menunjukan peranannya sesuai kapasitas dan kemampuannya masing masing bagi pembangunan nasional. Kedepan, peran itu diharapkan lebih optimal dan terorganisir dengan lebih baik, sehingga memiliki daya dobrak yang lebih baik bagi akselerasi pembangunan.

"Organisasi ini adalah rumah kita, oleh dan untuk kita. Bersama sama berbuat baik dan melakukan yang terbaik dan bersama sama ingin memberikan yang terbaik dengan niat tulus," tambahnya.

Pada kesempatan acara pelantikan dan temu ramah Alumni FPUA tersebut juga digelar acara Sharing Sessions yang menghadirkan 3 orang pembicara. Di antaranya: Prof Reni Mayerni, Deputi Bidang Pengkajian Strategik Lemhanas RI (Alumni FPUA 1985), Ir Fidri Arnaldy CRGP (Direktur Utama Bank DKI/Alumni FPUA 1985) dan Dr Indra Dwipa (Dekan FPUA/Alumni FPUA 1984).

Sharing Sessions yang digawangi Dwi Anggia SP, Senior Anchor & Executive Producer TvOne (Alumni FPUA 2000) dengan tema: "Membangun Harmoni dalam Keberagaman Meningkatkan Peran Alumni Membangun Negeri" itu mengupas banyak hal terkait tantangan, solusi dan sinergi yang bisa dilakukan oleh alumni sesuai dengan kapasitas dan keahlian masing-masing.

Para pembicara juga menceritakan motivasi masuk kuliah di fakultas pertanian. Prof Reny Mayerni menjelaskan, perang Ukraina yang terjadi mengancam sekaligus merusak rantai pasok pangan dunia.

"Sebanyak 65 persen bahan baku pupuk itu adalah impor. Jika terganggu, maka akan terjadi krisis pangan. Itu yang harus diantisipasi dan ikut menjadi tanggung jawab moral sebagai anak bangsa," ungkapnya.

Fidri Arnaldy juga mangajak alumni untuk bersama-sama memajukan sektor UMKM dan sebagai bankir dia mengajak alumni untuk bersinergi.

Prof Nadirman Aska alumni 1970 yang hadir ikut memberikan sumbang saran dan pandangan terkait kebijakan pangan pemerintah dan kebijakan penelitian bahan baku pangan khususnya sagu.

Sagu menurutnya bisa mengatasi kekurangan bahan pangan dunia dan harus menjadi kebijakan pangan pemerintah ke depan jika ingin mengatasi krisis pangan. (rls/kyo)

Install aplikasi Valora News app di Google Play

Komentar